(Ceritanya) Ngadem di Sam Poo Kong


Cuaca Semarang Sabtu siang (5/9) itu memang cetar membahana. Panasnya ngalahin liat gebetan jalan sama temen sendiri *eh Saya sampai di area parkir Klenteng Sam Poo Kong sekitar pukul 11 siang. Oiya, kali ini saya tidak sendiri tentunya. Saya menggandeng (ceileh, emang truk digandeng?) Seorang teman. Nah dia ini berasal dari Surabaya yang lagi ngebet banget pengen ke Semarang. Dan harus saya yang nemenin! (Harus ya?)
 
Kunjungan kali ini menjadi yang kedua kalinya saya ke Klenteng Sam Poo Kong. Setelah pertama kali bersama kurowo Backpacker JogloSemar pada April lalu. Sebelum itu saya juga sudah beberapa kali ingin kesini, tapi belum pernah kesampaian. Terakhir rencana saya bersama seseorang (ga usah saya jelasin siapa) pun berakhir dengan wacana. Tapi, yang bikin kesel adalah saya secara ga sengaja lihat di timeline, dia memposting fotonya kesana bersama orang lain! Ngeselin emang! Huft!

Klenteng Sam Poo Kong yang terletak di Jalan Simongan ini selain sebagai tempat ibadah, sekarang sudah menjadi ikon wisata di Jawa Tengah khususnya di Semarang karena juga memiliki nilai sejarah tersendiri. Yaitu bekas tempat persinggahan dan pendaratan pertama di Pulau Jawa seorang Laksamana Tiongkok beragama Islam bernama Zheng He atau lebih dikenal dengan nama Cheng Ho.

Tempat ini memang lumayan hits khususnya di wilayah Semarang dan sekitarnya. Siapa sih orang Semarang yang gak pernah kesini? Jadi gak ada salahnya kalau lagi jalan-jalan di Semarang disempetin mampir ke Klenteng Sam Poo Kong. Ayo wisata ke Semarang :D
Mengenang kejayaan kuartet Empat Jejaka Khilap :))
Cukup membayar tiket masuk seharga Rp.3000, tapi kalau ingin masuk ke bangunan utama Klenteng yang notabene digunakan sebagai tempat ibadah harus bayar lagi. Kalau gak, cukup foto-foto saja di pelatarannya yang lumayan luas. Foto-foto disitu juga udah puas.

Mumpung ke Sam Poo Kong lagi dan bangunannya yang iconic banget itu, saya niatin buat motret. Semalem saya charge penuh battery camdig saya. Tapi niatnya motret itu buat dijadiin bahan di blog ini. Bukan foto diri alias foto narsis. Karena saya sadar muka saya ga banget buat difoto -_- Malahan kaki saya lebih narsis dari muka saya! Iya, foto kaki lebih banyak daripada foto muka! *keplak kaki sendiri.

Harry Potter ala ala.
Pengunjung siang itu hmm.. cukup ramai. Gak kaget sih, mengingat di area parkir tadi ada 2 bus besar. Kayaknya rombongan besar. Beberapa mobil juga terparkir disitu dan motor pun cukup banyak.Pemandangan yang biasa, apalagi kalo bukan banyak yang foto-foto.

Sebenarnya saya orang yang gak terlalu suka dengan keramaian. Tapi berhubung suka jalan, dan tempat yang dikunjungi notabene keramaian, jadi mau ga mau ya saya harus tabah berada di tengah keramaian toh?

Tapi rombongan tadi emang kebangetan! Foto-foto sih memang gak ada salahnya, tapi gak harus seheboh itu kali. Mana pake teriak-teriak lagi. Inget tempat ini tuh tempat ibadah! Harus jaga sikap. Saya saat itu juga jadi hilang mood buat motret! Hih!

Sementara temen saya itu sibuk berkeliling bangunan klentheng, saya lebih memilih ngadem dan duduk-duduk dibangku yang banyak tersedia di bawah pohon yang cukup rindang. Angin pun berhembus sepoi-sepoi. Hmm.. Tinggal meremnya aja nih. Ngantuk, pengen tidur hawanya. Apalagi semalam hanya tidur 3 jam. Jadi keinget beberapa waktu lalu saya pernah ketiduran di Benteng Vrederbug Jogja, karena kelamaan nungguin temen. Ketiduran di Taman Balai Kota Bandung juga pernah, eh itu sih bukan ketiduran, tapi emang diniatin buat tidur hahaha. Itu sih gegara kecapekan jalan. Apalagi malam sebelumnya tidur ga bisa nyenyak di kereta dari Jogja-Bandung.

Saya sempat tertidur beberapa menit (lumayan lah ngilangin ngantuk hehe) eh ternyata temen saya sudah selesai liat-liat bangunan Klenteng dan ikutan ngadem bareng saya. Dia ngeluh juga Semarang memang panas. Haha lebih panas mana sama Surabaya? :p
Patung Laksamana Cheng Ho. Btw, abaikan manusia berbaju merah di bawahnya.
Sambil bengong bego, yang mulai jadi kebiasaan saya adalah suka liatin anak-anak kecil. Iya, siang itu memang pengunjung anak-anak juga banyak. Saya suka aja liat tingkahnya hehe. Bukan karena saya pengen punya anak loh ya! Bukan! Anak kecil kan masih polos, lucu, dan masih belum punya dosa. Beda dengan beberapa pasangan muda-mudi yang lagi mojok itu! (Bukan sensi karena saya... ah sudahlah) bikin sakit mata. Eh tapi itu mbak-mbaknya bening juga *plak*
Apa coba?? -_-
Beda lagi dengan anak-anak yang sudah fasih pegang gadget. Apalagi jika sedang menangis dan orangtuanya mendiamkan dengan cara memberinya mainan gadget. Saya gak setuju dengan cara itu. Saya sempat mencuri dengar seorang anak usia sekolah yang mengeluh kuota internetnya habis. Ah, sungguh berat beban hidupmu Nak. :')

Hmm.. sepertinya saya mulai ngelantur. Ya sudahlah, Yuk, lanjut jalan!
Eh, iya. Kapan kamu ke Semarang lagi? :D

P.S: Foto diambil saat jalan-jalan bersama kurowo Backpacker Joglosemar pada April lalu.

Share this:

Johanes Anggoro

Ceyron Louis

Yang ingin terus berjalan lebih jauh lagi. Untuk menapaki kisah, bukan meninggalkan. Terimakasih telah kembali, untuk menilik apa yang mungkin pernah terselip, disini. Di sore ini.

11 Komentar:

  1. Aku ngerti cewek Suroboyo kuwi. Hihihii

    BalasHapus
  2. Aku ngerti cewek Suroboyo kuwi. Hihihii

    BalasHapus
  3. Entah kenapa ya, kalo tempat ibadah itu hawa dan suasananya kadang lebih adem daripada suasana di jalanan :')

    BalasHapus
  4. Ahh.. kangen ke semarang jygak! Ada tahu bakso original yang uenak tenan :o

    BalasHapus
  5. Ahh.. kangen ke semarang jygak! Ada tahu bakso original yang uenak tenan :o

    BalasHapus
  6. ah , pingin ke sini tapi belum kesampaian

    BalasHapus
  7. Wah, kapan ya bisa ke Klenteng Sam Po Kong

    BalasHapus
  8. belum pernah kemari malahan..duh :(

    BalasHapus
  9. asik2 buat jalan sama istri besok seru banget nih..

    BalasHapus
  10. udah pernah kesinii, sam poo kong ini emang kereeeen! :D

    BalasHapus
  11. Kayaknya aku kenal deh sama empat jejaka khilaf.

    BalasHapus